Paradigma Berfikir Ilmiah

Muqaddimah
Mahasuci Allah yang mempersiapkan diri kita dengan perangkat berpikir yang tidak bisa kita jiplak lagi dalam bentuk semisal microchips pada komputer secanggih apapun.. Dengan proses berpikir yang terus menerus, dan menjadikannya bagian integral dalam kehidupan kita, maka akan semakin memperjelas betapa kebesaran Sang Mahaagung tidak sanggup dinafikan. Tidak kurang dari 854 ayat-ayat yang menanyakan mengapa manusia tidak mempergunakan akal, menyuruh manusia bertafakkur terhadap Al-Qur’an dan alam semesta serta menyuruh manusia mencari ilmu pengetahuan. Ini berarti, aktivitas berpikir menjadi sebuah keniscayaan dengan dilengkapinya kita oleh anugerah berupa akal. Semua perenungan terhadap semesta itu mengarah pada apa yang disebut dengan penggalian hikmah dibalik peristiwa-peristiwa yang terjadi.
Manusia secara mutlak, adalah makhluk yang paling mulia dan utama. Sebuah ungkapan mengatakan bahwa manusia adalah lebih utama daripada malaikat. Keutamaan manusia terletak pada rasio (akal)-nya. Akal inilah yang akan mengangkat kedudukan manusia dan sekaligus menjadikannya makhluk yang paling utama. Oleh karena itu, sudah selayaknya kita memiliki pengetahuan tentang akal (‘aql), Proses berfikir (tafkir), dan sekaligus metode berfikir ( thariqah at-tafkir).

Fakta akal (rasio) dan Proses Berfikir.
Banyak kalangan yang berusaha mendefenisikan rasio (akal) atau mengetahui fakta rasio (akal), baik pada masa lalu seperti para filosof Yunani, para pemikir muslim, ilmuwan barat, maupun pada masa sekarang ini. Namun berbagai defenisi yang mengemuka belum mampu mencapai pada pengetahuan yang meyakinkan dan pasti tentang akal.
Menurut Muh. Ismail dalam kitab Al-Fikru Al-Islamy (Bunga rampai pemikiran Islam) bahwa antara pemikiran, akal, kesadaran memiliki pengertian yang sama. Kadang-kadang digunakan kata pemikiran dan yang dimaksud adalah proses berfikir. Dapat digunakan dengan maksud hasil pemikiran, yakni suatu yang telah sampai pada manusia melalui suatu proses berfikir. Pemikiran dengan arti proses berfikir, tidak memiliki organ tubuh tertentu yang dapat ditunjuk, melainkan merupakan suatu proses yang rumit yang melibatkan empat unsur, yaitu :
Fakta yang terindera
Panca indera manusia
Otak manusia
Informasi sebelumnya yang berkaitan dengan fakta dan dimiliki manusia.
Jika keempat unsur tersebut di atas tidak terkumpul dalam suatu proses berfikir, maka pemikiran, akal dan kesadaran tidak akan pernah terwujud.
Orang-orang terdahulu telah mengalami suatu kekeliruan dalam membahas akal. Mereka mencoba berusaha menentukan tempat keberadaannya, apakah ada di kepala,di hati atau di tempat lainnya. Yang jelas, mereka menduga, bahwa akal itu memiliki organ tertentu yang bekerja secara aktif. Orang-orang modern-pun telah melakukan kekeliruan tatkala menjadikan otak sebagai tempat bersemayamnya akal, sekaligus sebagai pusat kesadaran, atau pemikiran.
Dengan demikian defenisi pemikiran, akal dan kesadaran adalah penangkapan suatu kenyataan dengan perantaraan indera ke otak disertai informasi sebelumnya tentang fakta tersebut yang berfungsi menafsirkannya. Proses ini terjadi dalam diri si pemikir yang menghasilkan pemikiran, bukan yang menerima pemikiran. Dalam diri orang yang menerima pemikiran tidak berlangsung proses ini karena pemikiran ini telah ditemukan lalu menghilang. Kemudian, si penemu itu memberikan kepada orang banyak, dan terus berpindah dikalangan manusia, yang kemudian diekspresikan dengan simbol-simbol bahasa ataupun simbol-simbol lainnya, meskipun yang paling menonjol adalah ekspresi dalam bentuk bahasa.

Berfikir Ilmiah
Ilmu pengetahuan telah didefenisikan dengan beberapa cara dan defenisi untuk operasional. Berfikir secara ilmiah adalah upaya untuk menemukan kenyataan dan ide yang belum diketahui sebelumnya. Ilmu merupakan proses kegiatan mencari pengetahuan melalui pengamatan berdasarkan teori dan atau generalisasi. Ilmu berusaha memahami alam sebagaimana adanya dan selanjutnya hasil kegiatan keilmuan merupakan alat untuk meramalkan dan mengendalikan gejala alam. Adapun pengetahuan adalah keseluruhan hal yang diketahui, yang membentuk persepsi tentang kebenaran atau fakta. Ilmu adalah bagian dari pengetahuan, sebaliknya setiap pengetahuan belum tentu ilmu. Untuk itu terdapat syarat-syarat yang membedakan ilmu (science)  dengan pemgetahuan (knowledge), antara lain :
Menurut Prof.Dr.Prajudi Atmosudiro, Adm. Dan Management Umum 1982, Ilmu harus ada obyeknya, terminologinya, metodologinya, filosofinya dan teorinya yang khas.
Menurut Prof.DR.Hadari Nawawi, Metode Penelitian  Bidang Sosial 1985,ilmu juga harus memiliki objek, metode, sistematika dan mesti bersifat universal.
Menurut Prof.Dr.Sondang Siagian, Filsafat Administrasi 1985, Ilmu Pengetahuan dapat didefenisikan sebagai suatu obyek ilmiah yang memiliki sekelompok prinsip, dalil, rumus yang melalui percobaan sistematis, teruji kebenarannya, prinsip-prinsip, dlil-dalil dan rumus-rumus mana dapat diajarkan dan dipelajari.
Menurut Prof.Drs.Sutrisno Hadi, Metodologi  Research 1, 1980 : Ilmu pengetahuan sebenarnya tidak lain adalah kumpulan dari pengalaman-pengalaman dan pengetahuan-pengetahuan dari sejumlah orang-orang yang dipadukan secara harmonik dalam suatu bangunan teratur.
Dari pendapat-pendapat di atas terlihat bahwa ilmu pengetahuan itu konkrit sehingga dapat diamati, dipelajari dan diajarkan secara teratur, teruji, bersifat khas atau khusus,  dalam arti mempunyai metodologi, obyek, sistematika dan teori sendiri.
Manusia senantiasa berupaya mencari tahu bagaimana cara-cara menyelesaikan masalah-masalah  kehidupannya secara efektif dan efisien, memahami fenomena-fenomena alam dan menjawab tantangan zaman. Sumber-sumber pengetahuan oleh manusia tersebut dikelompokkan atas :
Pengalaman
Otoritas
Cara berfikir deduktif
Cara berfikir induktif
Berfikir ilmiah (pendekatan ilmiah)

Ad. a. Pengalaman adalah sumber pengetahuan yang telah banyak digunakan orang. Melalui pengalaman seseorang bisa menjadi tahu tentang seluk beluk sesuatu. Sejarah misalnya menunjukkan sejak jaman nenek moyang cara memasak dipelajari tanpa disadari (contoh daging yang dimasak). Selanjutnya akan berkembang pada pemahaman informasi dari pengalaman, ditambahkan  dengan informasi, serta adanya kesempatan dan sistem trial and error (contoh mendung pertanda hujan)
Ad. b. Otoritas atau wewenang sering dijadikan pegangan orang dalam hal-hal yang tidak dapat diketahui melalui pengalaman pribadi. Orang mencari jawaban atas suatu permasalahan yang sulit melalui seseorang yang memiliki wewenang atai otoritas. Sikap tunduk kepada orang bijak yang dipercayai, sebagian besar berpengaruh selama periode pertengahan, di saat guru dan para nenek moyang waktu itu seperti Plato, Aristoteles dan pemimpin agama lebih diterima dari kepercayaan yang dilakukan berdasarkan berdasarkan observasi dan analisa kenyataan.
Ad. c. Cara berfikir deduktif diperkenalkan oleh Aristoteles, yang dirumuskan sebagai suatu proses berpikir yang bertolak dari pernyataan yang bersifat umum ke pernyataan yang bersifat khusus dengan memakai kaidah logika tertentu. Cara berfikir ini merupakan suatu sistem penyusunan fakta yang telah diketahui guna mencapai kesimpulan.   Hal ini dilakukan melalui suatu rangkaian pernyataan yang disebut silogisme yang terdiri atas :
Dasar pemikiran utama (premis mayor)
Dasar pemikiran kedua (premia minor)
Kesimpulan.
Contoh :
Semua manusia adalah makhluk hidup (Premis mayor)
Socrates adalah seoramng manusia (premis minor), karena itu
Soctares adalah makhluk hidup (konklusi)
Alasan secara deduksi, walaupun bermanfaat namun terkadang menimbulkan kesesatan. Pendekatan silogisme terbatas hanya jika dasar pemikiran benar dan pantas berhubungan dapat diketahui. Walaupun demikian, berfikir deduktif berguna dalam proses penelitian yaitu dapat memberikan sarana penghubung antara teori dan pengamatan. Peneliti dapat menarik kesimpulan berdasarkan teori yang sudah ada tentang gejala yang sebenarnya diamati.
Ad. d. Cara berfikir induktif diperkenalkan Francis Bacon (1561-1626). Ia berpendapat bahwa kita tidak boleh begitu saja menerima premis orang yang mempunyai otoritas sebagai kebenaran. Ia meyakini bahwa seorang peneliti dapat membuat simpulan umum berdasarkan fakta yang dikumpulkan melalui pengamatan langsung.
Contoh :
Induktif    : Setiap burung yang pernah diamati mempunyai sayap
Oleh karena itu, setiap burung mempunyai sayap.
Deduktif    : Setiap bangsa burung mempunyai sayap
Merpati adalah bangsa burung
Oleh karena itu, setiap merpati mempunyai sayap.
Cara berfikir deduktif di atas menunjukkan bahwa dasar pkiran utama harus diketahui terlebuh dahulu sebelum menarik kesimpulan. Sedangkan dalam berfikir induktif, kesimpulan diperoleh melalui pengamatan contoh-contoh selanjutnya dibuatlah generalisasi.

Ad. e. Berfikir Ilmiah atau pendekatan ilmiah diperkenlakan oleh Charles Darwin dengan menggabungkan aspek-aspek penting dari metode induktif dan deduktif. Dari teori Malthus tentang Populasi oleh Darwin selanjutnya mempelajari untuk menjelaskan tentang evolusi setelah menggabungkan data dengan baik. Darwin berdasarkan pada teori Malthus menarik kesimpulan bahwa datanya mungkin benar. Dia memformulasikan suatu hipotesis dari kenyataan yang telah dikatehui, kemudian menyelediki dengan lebih jauh untuk mengetahui apakah hal itu membantu kehidupan  atau membuktikan hal yang salah dengan adanya tambahan yang jelas. Metode Darwin merupakan contoh berfikir secara ilmiah yang modern.
Pendekatan ilmiah ini merupakan suatu proses penelitian yang sistematik yang terdiri dari bagian-bagian yang saling bergantung (interdependen). Pendekatan ini telah terbukti sebagai metode yang berhasil dalam memahami dunia kita yang cukup rumit ini dan dalam mengembangkan temuan-temuan baru untuk memenuhi keinginan manusia.
Dalam pendekatan ilmiah dikenal lima langkah sebagai berikut:
1.    Perumusan Masalah

Penyidikan ilmiah dimulai dari suatu masalah atau persoalan yang memerlukan pemecahan. Persoalan tersebut harus mempunyai suatu ciri penting dan dirumusan sedemikian rupa sehingga dapat dijawab dengan pengamatan dan percobaan. Persoalan yang menyangkut pilihan atau nilai-nilai tidak dapat dijawab atas dasar informasi faktual belaka. Kata-kata yang mengandung makna pertimbangan nilai hendaknya tidak dimasukkan kedalam perumusan masalah. Contoh pertanyaan “ apakah  sistem sekolah unggulan baik bagi siswa ?,tidak dapat diselidiki secara ilmiah tanpa memahami     apa arti baik bagi siswa  atau bagaimana cara mengamatu at atau mengukur “baik” itu . Pertangyaaan seperti ,  apakah siswa  yang dididik denga  sistem sekolah  inggulan akan  memperoleh skor yang lebih tinggi pada tes belajar pada siswa yang diajar dengan sistem tradisional ? inilah yang dapat diseliodiki secara ilmiah

2.    Pengajuan Hipotesis
Setelah perumusan masalah, hipotesis dirumuskan sebagai penjelasan sementara tentang masalah itu. Pada tahap ini peneliti diharuskan membaca bahan bacaan yang berkaitan dengan masalah itu dan berfikir lebih mendalam lagi.  Dengan menggunakan contoh diaatas.
Peneliti mungkin meru,uskan hipotesisnya “ siswa yang m,engajar dengan sistam sekolah unggulan    memperoleh skor tes hasil belajar lebuh tunggi darupada siswa yang belajar disekolah dengan sisrem tradisional.

3.    Cara berfikir deduktif
Melalui proses berfikir deduktif implikasi hipotesis yang diajukan dapat ditetapkan yaitu apa yang akan dapat diamati jika hipotesis tersebut benar. Jika benar bahwa dengan sistim sekolah unggulan, siswa akan memperoleh skor lebih tinggi dari pada siswa sepadan yang belajar di sekolah dengan sistem tradisional.

4.    Pengumpulan data dan analisis data
Hipotesis yang diajukan diuji dengan pengumpulan data yang ada hubungannya dengan masalah yang diselidiki melalui pengamatan, tes dan  eksperimentasi. Hasil-hasil pengamatan, tes dan eksperimentasi ini, dianalisis dengan menggunakan metode tertentu baik secara kualitatif maupun kuantitatif. Metode analisis data ini biasanya dikenal dengan perhitungan-perhitungan statistik.

5.    Penerimaan dan penolakan hipotesis.
Hasil analisis data yang telah dikumpulkan, ditetapkan apakah penyelidikan memberikan bukti-bukti yang mendukung hipotesis atau tidak. Dalam pendekatan ilmiah peneliti tidak dituntu membuktikan hipotesis, tetapi menyimpulkan bahwa bikti-bukti yang diperoleh mendukung atau tidak hipotesis itu.

HAKIKAT ILMU PENGETAHUAN
Ilmu pengetahuan atau sains (science) merupakan pengetahuan yang diperoleh melalui metode ilmiah.Kata kunci disini adalah metode atau cara pemerolehan pengetahuan. Pengetahuan yang diperoleh secara kebetulan belum merupakan ilmu/sains.
Pengetahuan sehari-hari masih merupakan suatu fakta. Beberapa fakta yang dihubungkan dan diperoleh keterkaitan akan membentuk suatu konsep, yang merupakan abstraksi atay deskripsi keterkaitan antar fakta. Generalisasi konsep yang dilakukan melalui suatu metode ilmiah (scientific method) akan membentuk suatu prinsip atau teori.
Metode ilmiah adalah mekanisme atau cara mendapatkan pengetahuan dengan prosedur yang didasarkan pada suatu struktur logis yang diawali dengan perumusan masalah, pengumpulan data/informasi/fakta, analisis data, dan penarikan kesimpulan.
Inti perbedaan metode ilmiah dan non-ilmiah adalah:

Metode Ilmiah    Metode Non-Ilmiah
·1    Perumusan masalahn jelas dan spesifik
·2    Masalah merupakan hal yang dapat diamati dan diukur secara empiris.
·3    Jawaban permasalahan didasarkan pada data
·4    Proses pengumpulan dan analisis data, serta pengambilan keputusan berdasarkan logika yang benar
·5    Kesimpulan siap/terbuka untuk diuji oleh orang lain     ·1    Perumusan masalah kabur atau abstrak
·2    Masalah tidak selalu dapat diukur, dapat saja bersifat supernatural atau dogmatis
·3    Jawaban tidak diperoleh dai hasil pengamatan data lapangan
·4    Keputusan tidak didasarkan pada hasil pengumpulan dan analisis data yang logis
·5    Kesimpulan tidak dibuat untuk diuji ulang oleh orang lain

Melakukan  suatu penelitian berarti melaksanakan proses berfikir secara probabilistik dan statistik. Ini merupakan ciri seorang ilmuan atau sarjana. Setiap fenomena yang ada dihubungkan dengan kemungkinan-kemungkinan yang bisa terjadi dan diuraikan berdasarkan fakta dan data statistik.
Bagi seorang ilmuan, suatu pernyataan perlu didukung dengan alasan-alasan atau argumentasi ilmiah yang memadai. Ia tidak begitu saja setuju dengan pernyataan tersebut  tanpa alasan yang jelas. Kalau perlu dimintanya bukti-bukti dan dibandingkan dengan teori yang ada. Oleh karena itu penelitian dapat juga dikatakan sebagai penerapan teori pada praktek kehidupan nyata. Menjadi peneliti ilmiah berarti menerima sikap ilmiah atau berfikir probabilistik.
Seorang peneliti boleh dikatakan juga sebagai pemecah masalah. Ia harus dapat memecahkan masalah dengan menggunakan metode ilmiah dengan langkah-langkah operasionalnya. Mula-mula ia mengidentifikasi masalah dengan mata pikiran yang jernih berdasarkan cipta rasa yang dimilikinya lalu merumuskan masalah secara rinci, jelas dan tersurat
Seorang peneliti memulai kegiatan ilmiahnya diawali dengan serangkaian pertanyaan yang menggugah hati sipeneliti/penulis yang mendorong timbulnya berbagai permasalahan. Dari serangkaian pertanyaan inilah dapat melahirkan suatu topik, judul ataupun rumusan masalah yang menuntut terwujudnya suatu karya ilmiah. Akan tetapi tidak semua pertanyaan/permasalahan itu perlu diteliti. Hanya masalah yang penting sajalah yang harus dicari pemecahannya. Karena itu perlu ditentukan lebih dulu masalah mana yang harus diteliti berdasarkan skala prioritas.

Usaha Manusia Mencari Kebenaran
Dalam usahanya untuk memahami lingkungannya manusia menggunakan berbagai cara. Beberapa cara tersebut adalah pengalaman, penalaran, dan penelitian. Ketiga cara tersebut tidak lepas satu sama lain, malahan saling tumpang tindih seperti terlihat kalau kita berusaha memecahkan masalah yang kompleks.
Pengalaman adalah sejumlah informasi yang telah diketahui yang mungkin dapat digunakan dalam memecahkan masalah. Salah satu diantaranya, yang biasanya selalu siap digunakan, baik oleh anak-anak maupun oleh orang dewasa adalah pengalaman pribadi, yaitu sejumlah pengetahuhan dan kerampilan yang diperoleh sebagai akibat berhubungan dengan fakta-fakta dan kejadian-kejadian dalam lingkungannya. misalnya  seseorang anak yang terampil membuat layang-layang karena sudah berkali-kali melakukannya. Begitu juga orang dewasa dapat mengantisipasi kerumitan mengurus STNK mobil, karena telah mengalami sendiri sebelumnya. Disamping pengalaman sendiri, pengalaman orang lain terutama pengalaman orang tua dapat juga dipergunakan sebagai sumber informasi. Pengalaman  orang dewasa yang diikutinya disebut model. Dalam menghadapi kesulitan, seorang anak mungkin bertanya kepada orang tuanya atau temannya yang dinilai mengetahuinya, seorang karyawan akan bertanya kepada teman kerjanya. Kalau informasi yang diperoleh tidak memenuhi harapannya, ia akan berpaling pada orang lain yang dianggapnya lebih ahli atau mempunyai otoritas. Dalam masalah mendidik anak, seorang ibu mungkin bertanya pada seorang guru atau ahli psikologi.
Penalaran ini dapat berubah penalaran deduktif,  penalaran induktif, dan gabungan antara penalaran deduktif dan induktif. Penalaran deduktif dilandasi oleh silogisme (Aristoteles). Sebuah silogisme terdiri atas sebuah premis dan sebuah konklusi. Premis yang berisi ketentuan umum disebut premis mayor, sedang premis yang berkenaan dengan ketentuan khusus, disebut premis minor. Kedua premis itu disebut pula sebagai antecedent sedang kesimpulannya disebut konsekuen. Argumen dalam silogisme itu ada yang berfungsi sebagai subjek, sebagai predikat, dan sebagai penengah. Masing-masing  bagian itu disebut term sehingga ada term subjek, term predikatdan term tengah. Untuk lebih jelasnya dikemukakan contoh klasik sbb.

“Semua manusia akan mati” (premis mayor)
“Socrates manusia” (premis minor)
“Socrates akan mati” (kesimpulan)

Yang berfungsi sebagai subjek adalah Socrates,sedang yang berfungsi sebagai prediakat adalah mati, adapun yang berfungsi sebagai term tengah, adalah manusia, sebab term manusia inilah yang menghubungkan atau sebagai penengah antara term socrates dan term mati. Suatu argumen itu dikatakan absah apabila terdapat kaitan yang pasti antara premis-premisnya dan konklusinya.
Sejarah penalaran mengalami perubahan drastis pada tahun 1600an ketika Prancis Bacon mulai meletakkan penekanan yang lebih besar pada landasan empirik ilmu pengetahuan. Karena banyaknya kecaman terhadap model penalaran deduktif dengan alasan bahwa premis mayornya kerap kali merupakan pengertian-pengertian yang dikarang sebelumnya yang mau-tidak mau akan mengakibatkan kesimpulannya menjadi berpihak, maka ia mengusulkan sebagai penggantinya cara penalaran induktif. Dengan cara berfikir ini, penyelidikan terhadap sejumlah kasus individu akan mengarah kepada suatu hipotesis yang pada akhirnya akan menjadi suatu generalisasi. Landasan berfikirnya sebagai berikut:
Bilamana seseorang mengumpulkan sejumlah data tanpa suatu fikiran yang diarahkan sebelumnya mengenai arti serta arahnya, jadi dengan mempertahankan objektifitas yang sempurna maka hubungan-hubungan yang hakiki pada kasus umum akan dapat dilihat oleh pengamat. Sumbangan Bacon yang terpenting kepada ilmu pengetahuan dari cengkraman metode deduktif yang mematikan dan membuat kemajuan ilmu pengetahuan menjadi mandeg.
Pendekatan induktif Bacon segera diikuti pendekatan induktif deduktif yagn menggabungkan metode deduktif dengan metode induktif. Baik metode deduktif maupun metode induktif memiliki kelemahan-kelemahan. Sumbangannya terhadap pengembangan ilmu pengetahuan adalah luar biasa  yang dapat digolongkan ke dalam 3 kategori:

1.Anjuran penggunaan hipotesis
2Perkembangan logis hipotesis ini
3.Penjelasan dan interpretasi penemuan-penemuan ilmiah dan sintesisnya kedalam suatu kerangka    konseptual.
Cara ketiga yang dipergunakan manusia untuk menemukan kebenaran adalah melalui penelitian. Yang dimaksud dengna penelitian adalah suatu penyelidikan secara sistematik terkontrol, empirik dan kritis mengenai proporsi-proporsi hipotesis mengenai hubungan yang diperkirakan ada antara gejala-gejala alamiah. Berbeda dengan cara-cara pemecahan masalah kehidupan yang telah dikemukakan sebelumya, penelitian memeiliki 3 ciri pokok:
1. Penelitian yang bersifat sistematis dan terkontrol, berdasarkan cara kerjanya pada metode induktif dan deduktif
2. Penelitian yang bersifat empirik artinya dalam usaha menguji kesahihan penelitian berpaling pada pengalaman.
3. Penelitian yang mengoreksi diri sendiri, artinya metode ilmiah bukan saja telah membangun mekanisme untuk melindungi peneliti dari kemungkinan membuat kesalahan sejauh yang bisa dilakukan manusia. Akan tetapi, prosedur dan hasil-hasilnya selalu terbukti untuk diperiksa oleh orang lain.

Sebagai kesimpulan dapat dikatakan bahwa penelitian merupakan perpaduan antara pengalaman dan penalaran yang harus dianggap sebagai pendekatan yang paling berhasil dalam menemukan kebenaran khususnya dalam ilmu alamiah.

Riset (research) berarti memeriksa atau mencari kembali agar dapat ditemukan kebenaran. Riset adalah penyelidikan ilmiah yang bertujuan menyediakan informasi untuk memecahkan suatu masalah. Riset juga merupakan suatu aktivitas penyelidikan dan pengujian secara teliti dan kritis dalam mencari kebenaran ilmiah. Riset juga dapat didefinisikan sebagai suatu usaha yang terorganisir dan sistematis untuk menyelidiki masalah spesifik yang memerlukan solusi.
Secara keseluruhan, rangkaian kegiatan penelitian yang dimulai dari perumusan masalah hingga penyusunan laporan dapat digambarkan dalam bagan di bawah :
Lingkup Penelitian
Topik Penelitian

Metodologi Penelitian

Pelaksanaan Penelitian

Teknik Analisis Data

Tahap I
Proses riset dimulai dari adanya permasalahan, yaitu adanya kesenjangan antara harapan dengan kenyataaan (Das sein dan Das sollen). Pengakuan adanya masalah (problem recognition), dilanjutkan dengan definisi masalah (problem definition) dan perumusan masalah (problem formulation).

Tahap II
Mengadakan survey awal, melengkapi dengan dasar teori, konsep dan pengumpulan literatur/buku-buku penunjang, pengkajian hasil penelitian sebelumnya (research review), pembanding dan penjajagan ke lapangan.

Tahap III
Membuat design riset yang berisi prosedur riset, metode penelitian, teknik analisis, perencanaan sampel dan menentukan hipotesis.

Tahap IV
Mengadakan uji coba penelitian (pilot testing). Apakah alat ukur sudah tepat, apakah kuesioner sudah valid dan reliabel. Semua alat di uji cobakan kelapangan, kuesioner disebarkan kebeberapa responden, untuk mengetahui apakah sudah dimengerti, atau memang perlu perbaikan dan lain-lain.

Tahap V
Mengumpulkan data sesungguhnya di lapangan. Penyebaran kuesioner yang sudah pasti kepada responden. Melakukan wawancara yang mendalam dan mengoleksi data-data lain yang diperlukan.

Tahap VI
Data yang sudah terkumpul akan ditabulasi dan dianalisis dengan alat-alat statistik yang sesuai, baik deskriptif maupun inferensial. Hasil pengolahan data akan diinterpretasikan, sehingga jelas apa arti dan maknanya.

Tahap VII
Membuat laporan penelitian, yang nantinya akan diseminarkan, dipublikasikan atau disebarkan kepada pihak-pihak yang berkepentingan.

About these ads

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: